Contoh Perdes tentang APBDesa Tahun 2021


KEPALA DESA ……………………..

KABUPATEN BANDUNG


PERATURAN DESA ......................

NOMOR  ............  TAHUN..........

T E N T A N G

ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DESA

TAHUN ANGGARAN ..................

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA


KEPALA DESA .......................

Menimbang : a. Bahwa sesuai dengan ketentuan Pasal 26. Peraturan Daerah Kabupaten Bandung                                      Nomor 20 Tahun 2014. tentang Keuangan Desa, Kepala Desa  menetapkan                                              rancangan Peraturan Desa tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa                                                (APBDesa);

                           b. Bahwa Rancangan Peraturan Desa tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa                                 (APB Desa) sebagaimana dimaksud pada huruf a, telah  dibahas dan disepakati                                         bersama Badan Permusyawaratan Desa;

                            c. Bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud pada huruf  a dan huruf                                    b  perlu menetapkan Rancangan Peraturan Desa  ................. tentang Anggaran                                         Pendapatan dan Belanja Desa (APB Desa)  menjadi  Peraturan Desa  ..............                                         tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa (APBDes) Desa Tahun Anggaran ….



Mengingat :  1. Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa (Lembaran Negara tahun                                          Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 7, TambahanLembaran Negara Republik                                      Indonesia Nomor 5495)

                           2. Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2014 tentang Peraturan Pelaksanaan                                             Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa (Lembaran Negara Republik                                     Indonesia Tahun 2014 Nomor 123, Tambahan Lembaran Negara Republik                                                 Indonesia  Nomor 5539), sebagaimana telah beberapa kali diubah, terakhir dengan                                   Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2019 (Lembaran Negara Republik                                                 Indonesia Tahun 2019 Nomor 41, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia                                 Nomor 6321);

                           3. Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 2014 tentang Dana Desa Yang Bersumber                                     dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (Lembaran Negara Republik                                             Indonesia Tahun 2014 Nomor 168, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5558), sebagaimana telah beberapa kali diubah, terakhir dengan Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 2014 tentang Dana Desa yang Bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2016 Nomor 57, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5864);

    4. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 20 Tahun 2018 tentang Pengelolaan Keuangan Desa (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2018 Nomor 611);

    5. Peraturan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Nomor 11 Tahun 2019 tentang Prioritas Penggunaan Dana Desa Tahun 2020 (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2019 Nomor 1203); 

    6. Peraturan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Nomor 16 Tahun 2019 tentang Musyawarah Desa (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2019 Nomor 1203);

    7. Peraturan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Nomor 17 Tahun 2019 tentang Pedoman Umum Pembangunan dan Pemberdayaan Masyarakat Desa (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2019 Nomor 1261); 

    8. Peraturan Daerah Kabupaten Bandung Nomor 20 Tahun 2014 tentang Keuangan Desa (Lembaran daerah Kabupaten Bandung Tahun 2014  Nomor 20 );

    9. Dst...



Dengan Kesepakatan  Bersama 

BADAN PERMUSYAWARATAN DESA ...................................


dan


KEPALA DESA .........................


MEMUTUSKAN


Menetapkan : PERATURAN DESA........................ TENTANG ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DESA TAHUN ANGGARAN ……..


BAB I

KETENTUAN UMUM

Pasal 1

Dalam Peraturan Desa ini yang dimaksud dengan: 

    1. Desa adalah adalah kesatuan masyarakat hukum yang memiliki batas wilayah yang berwenang untuk mengatur dan mengurus urusan pemerintahan, kepentingan masyarakat setempat berdasarkan prakarsa masyarakat, hak asal usul, dan/atau hak tradisional yang diakui dan dihormati dalam sistem pemerintahan Negara Kesatuan Republik Indonesia. 

    2. Kewenangan Desa adalah kewenangan yang dimiliki Desa meliputi kewenangan di bidang penyelenggaraan Pemerintahan Desa, pelaksanaan Pembangunan Desa, Pembinaan Kemasyarakatan Desa, dan Pemberdayaan Masyarakat Desa berdasarkan prakarsa masyarakat, hak asal usul dan adat istiadat Desa. 

    3. Pemerintahan Desa adalah penyelenggaraan urusan pemerintahan dan    

kepentingan masyarakat setempat dalam sistem pemerintahan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

    4. Perencanaan pembangunan desa adalah proses tahapan kegiatan yang  diselenggarakan oleh pemerintah Desa dengan melibatkan Badan Permusyawaratan Desa dan unsur masyarakat secara partisipatif guna pemanfaatan dan pengalokasian sumber daya desa dalam rangka mencapai tujuan pembangunan desa. 

    5. Pembangunan Partisipatif adalah suatu sistem pengelolaan pembangunan di desa   dan kawasan perdesaan yang dikoordinasikan oleh kepala Desa dengan mengedepankan kebersamaan, kekeluargaan, dan kegotongroyongan guna mewujudkan pengarusutamaan perdamaian dan keadilan sosial.

    6. Pemerintah Desa adalah kepala Desa atau yang disebut dengan nama lain dibantu perangkat Desa sebagai unsur penyelenggara Pemerintahan Desa. 

    7. Badan Permusyawaratan Desa atau yang disebut dengan nama lain adalah     

lembaga yang melaksanakan fungsi pemerintahan yang anggotanya merupakan wakil dari penduduk Desa berdasarkan keterwakilan wilayah dan ditetapkan secara demokratis. 

    8. Musyawarah Desa atau yang disebut dengan nama lain adalah musyawarah       

antara Badan Permusyawaratan Desa, Pemerintah Desa, dan unsur masyarakat yang diselenggarakan oleh Badan Permusyawaratan Desa untuk menyepakati hal yang bersifat strategis. 


BAB II

STRUKTUR ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DESA

Pasal 2

Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa Tahun Anggaran  2020 dengan perincian sebagai berikut:

                1. Pendapatan Desa Rp.  ………………….

                2. Belanja Desa

     a. Bidang Penyelenggaraan Pemerintah Desa Rp.  ………………….

     b. Bidang Pembangunan Desa Rp.  ………………….

c. Bidang Pembinaan Kemasyarakatan Rp.  ………………….

     d. Bidang Pemberdayaan Masyarakat Rp.  ………………….   

e. Bidang Penanggulangan Bencana, Keadaan

    Darurat dan Mendesak Rp.  ………………….

         Jumlah Belanja               Rp.  ………………….

   Surplus/Defisit Rp. ………………….    


                             

                3. Pembiayaan Desa 

a. Penerimaan Pembiayaan Rp. ………………….

b. Pengeluaran Pembiayaan               Rp. ………………….

Selisih Pembiayaan ( a – b ) Rp.                      0                

Pasal 3

Uraian lebih lanjut mengenai Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa sebagaimana dimaksud Pasal 2, tercantum  dalam lampiran  yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Desa ini..

Pasal 4


Lampiran-lampiran sebagaimana dimaksud dalam pasal 3 merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Desa ini.


Pasal 5


Kepala Desa  menetapkan Peraturan Kepala Desa tentang Penjabaran Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa sebagai landasan operasional pelaksanaan APBDesa.


Pasal 6


(1)  Pemerintah Desa dapat melaksanakan kegiatan untuk penanggulangan bencana, keadaan darurat, dan mendesak.

(2)   Pendanaan kegiatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) menggunakan anggaran jenis  

        belanja tidak terduga.

(3)  Pemerintah Desa dapat melakukan kegiatan penanggulangan bencana, keadaan darurat, dan mendesak yang belum tersedia anggarannya, yang selanjutnya diusulkan dalam rancangan peraturan Desa tentang perubahan APB Desa.

(4)  Kegiatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus memenuhi kriteria:

    a. bukan merupakan kegiatan normal dari aktivitas pemerintah Desa dan tidak dapat diprediksi sebelumnya;

    b. tidak diharapkan terjadi secara berulang;

    c. berada diluar kendali dan pengaruh pemerintah Desa;

    d. memiliki dampak yang signifikan terhadap anggaran dalam rangka pemulihan yang disebabkan oleh kejadian yang luar biasa dan/atau permasalahan sosial; dan

    e. berskala lokal Desa.


Pasal 7


Dalam hal terjadi:

    a. penambahan dan/atau pengurangan dalam pendapatan Desa pada tahun berjalan;

    b. keadaan yang menyebabkan harus dilakukan pergeseran antar objek belanja; dan

    c. kegiatan yang belum dilaksanakan tahun sebelumnya dan menyebabkan SiLPA akan dilaksanakan dalam tahun berjalan. 

kepala Desa dapat mendahului perubahan APB Desa dengan melakukan perubahan Peraturan Kepala Desa tentang Penjabaran APB Desa dan memberitahuannya kepada BPD.


Pasal 8


Peraturan Desa ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan. 

Agar setiap orang dapat mengetahui, memerintahkan pengundangan Peraturan Desa ini  dalam Lembaran Desa ………….



Telah di Evaluasi  Bupati/walikota

a.n. Camat .......

ttd

(...............................................)


Ditetapkan di  ....................

Pada tanggal  .....................


KEPALA DESA ...................





.........................................



Diundangkan  di  ....................

Pada tanggal  ……....................


SEKRETARIS  DESA



.........................................



LEMBARAN DESA ................. TAHUN......... NOMOR ........


Previous Post Next Post